BERBAGI INFORMASI
lexminanderdoda.blogspot.co.id

Tayangan Laman

PEMBELAJARAN FAKTA DAN OPINI

FAKTA DAN OPINI

Memilah antara Fakta dan Pendapat
Fakta adalah keadaan, kejadian, atau peristiwa yang benar dan bisa
dibuktikan. Termasuk di dalamnya ucapan pendapat atau penilaian orang atas
sesuatu.
Pendapat juga disebut opini. Dikenal public opinion atau pendapat umum
dan general opinion atau anggapan umum. Opini merupakan persatuan
(sintesis) pendapat-pendapat yang banyak; sedikit banyak harus didukung orang
banyak baik setuju atau tidak setuju; ikatannya dalam bentuk perasaan/emosi;
dapat berubah; dan timbul melalui diskusi sosial.

PENGERTIAN OPINI DAN FAKTA
Opini Adalah salah satu kata yang hampir selalu berdampingan dengan kata fakta dan keduanya memliki perbedaan yang sangat jelas dan artikel kali ini tujuannya juga untuk menjelaskan keduanya baik dari sisi pengertian maupun melalui contoh - contoh kalimat opini dan fakta untuk membedakan antara keduanya.

Pengertian Opini - Menurut Wikipedia opini (opinion) adalah pendapat, ide atau pikiran untuk menjelaskan kecenderungan atau preferensi tertentu terhadap perspektif dan ideologi akan tetapi bersifat tidak objektif karena belum mendapatkan pemastian atau pengujian. Meskipun bukan merupakan sebuah fakta akan tetapi jika suatu saat suatu opini dapat dibuktikan maka opini tersebut akan berubah menjadi sebuah fakta.

Dari dua pengertian dapat disimpulkan secara sederhana bahwa opini adalah kebalikan dari fakta dan berikut adalah contoh kalimat opini dan contoh kalimat fakta dalam beberapa kalimat di bawah ini.

Fakta (bahasa latin : Factus) adalah hal atau peristiwa yang benar-benar ada atau terjadi dan bisa dibuktikan kebenarannya. Informasi yang didengar dapat disebut fakta apabila informasi itu merupakan peristiwa yang berupa kenyataan yang benar-benar ada dan terjadi.

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia: fakta adalah hal (keadaan, peristiwa) yang merupakan kenyataan; sesuatu yang benar – benar ada atau terjadi.

Kalimat yang berisi ada pelaku, tempat kejadian, waktu, jumlah, bagaimana kejadian/peristiwa tersebut terjadi, atau ada rincian yang jelas, serta tidak bisa dibantah kebenarannya, maka kalimat tersebut berupa kalimat fakta.

KALIMAT OPINI

JENIS-JENIS OPINI

  1. Opini perorangan - contohnya Lari sejauh 100 meter sudah melelahkan.
  2. Opini umum - contohnya makan yang berlebihan dapat mengakibatkan kegemukan.
CIRI-CIRI KALIMAT OPINI
  1. Tidak dapat dibuktikan kebenaranya.
  2. Bersifat subyektif dan dilengkapi uraian tentang pendapat, saran, atau ramalan tentang sebab dan akibat terjadinya peristiwa.
  3. Tidak terdapat narasumber/atas pemikiran sendiri.
  4. Tidak memiliki data yang akurat.
  5. Berisi tanggapan terhadap peristiwa yang terjadi, berisi jawaban atas pertanyaan: mengapa, bagaimana, atau lalau apa.
  6. Menunjukkan peristiwa yang belum atau akan tejadi pada masa yang akan datang (baru berupa rencana).
  7. Kalimat opini itu belum pasti kejadiannya.dan biasanya diawali dengan kata kata seperti “menurut saya”, “sepertinya”, “saya rasa”.
  8. Pendapat atau argumen seseorang.
  9. Informasi yang belum dibuktikan kebenarannya.
  10. Biasanya menggunakan kata-kata: bisa jadi, menurut, sangat, tidak mungkin, sebaiknya, atau seharusnya.
CONTOH-CONTOH KALIMAT OPINI
  1. Lari sejauh 100 meter sudah melelahkan
  2. Makanan itu akan terasa lebih nikmat jika ditambah sedikit gula
  3. Ruangan kelas itu sangat sempit
  4. Tidak keramas selama 1 hari menyebabkan kepala gatal
  5. Bogor adalah kota paling indah di Indonesia
  6. Orang yang gemuk itu artinya hidupnya tenang
  7. Jika aku hidup di Amerika pasti lebih menyenangkan
  8. Jika indonesia dipimpin pemuda pasti lebih baik

KALIMAT FAKTA

JENIS-JENIS FAKTA
  1. Fakta Umum - Kebenaran yang berlaku epanjang zaman. contohnya Matahari terbenam di barat dan terbit di timur.
  2. Fakta Khusus - Kebenaran yang berlaku pada satu atau beberapa waktu tertentu. contohnya Aldi membaca buku.
CIRI-CIRI KALIMAT FAKTA
  1. Dapat dibuktikan kebenarannya.
  2. Memiliki data yang akurat misalnya tanggal, tempat ,waktu kejadian.
  3. Memiliki narasumber yang dapat dipercaya.
  4. Bersifat obyektif (apa adanya dan tidak dibuat-buat) yang dilengkapi dengan data berupa keterangan atau angka yang menggambarkan keadaan.
  5. Sudah dipastikan kebenaranya.
  6. Biasanya dapat menjawab pertanyaan: apa, siapa, di mana, kapan, berapa dengan jawaban yang pasti.
  7. Menunjukkan peristiwa telah terjadi.
  8. Kenyataan.
  9. Informasi dari kejadian yang sebenarnya.
  10. Kalimat fakta adalah kalimat yg mengedepankan fakta nyata dan hasil temuan, dan sering kali menggunakan kutipan dari berbagai sumber sebagai penguat argumen, misalnya “berdasarkan tulisan Leonardo Da Vinci…”, “mengutip kata Shakespeare…”, “menurut hasil survey yang dilakukan oleh BSI…”, dll.
  11. Kalimat fakta itu kejadiannya sudah terjadi dan pasti dan biasanya disertai dengan waktu kejadian. misalnya seperti “kebakaran yang terjadi di tanah abang senin kemarin telah memakan 8 orang korban jiwa”.
CONTOH-CONTOH KALIMAT FAKTA


  1. Penduduk Indonesia mayoritas beragama islam
  2. Ir. Soekarno adalah presiden pertama Indonesia
  3. Denpasar adalah ibukota Bali
  4. Gunung Merapi sudah meletus lebih dari satu kali
  5. Matahari terbenam di barat dan terbit di timur
  6. 1 jam terdiri dari 60 menit
  7. Indonesia adalah negara kepulauan
  8. Air akan selalu mengikuti bentuk ruang yang di tempatinya
PERBEDAAN FAKTA DAN OPINI
Dari contoh - contoh kalimat di atas dapat diketahui perbedaan antara kalimat opini dan kalimat fakta antaralain :
Fakta:
  • Kebenarannya bersifat objektif
  • Merupakan kenyataan yang sebenarnya terjadi
  • Terdapat data yang akurat sebagai pendukung
Opini:
  • Kebenarannya bersifat subyektif
  • Menunjukkan peristiwa yang belum terjadi
  • Tidak adanya data pendukung

 demikianlah pembahasan mengenai fakta dan opini yang penulis rangkum dari berbagai sumber
Labels: KELAS XI

Thanks for reading PEMBELAJARAN FAKTA DAN OPINI. Please share...!

0 Comment for "PEMBELAJARAN FAKTA DAN OPINI"

Arsip

Back To Top